our blog

Membuka Wawasan

Maret 29, 2018 / by Wienanto Tanuwidjaja / In Manajemen Keuangan / Leave a comment

Panduan Pengusaha Untuk Raih Profit Maksimal Dengan Manajemen Keuangan

Manajemen Keuangan…

Agar perusahaan selalu dapat diawasi sepak terjangnya untuk meraih keuntungan, Anda membutuhkan manajemen keuangan.

Bila Anda seorang pengusaha atau bermaksud menjadi pengusaha … Apa tujuan Anda membuka usaha dan berbisnis?

Saya yakin sebagian besar jawabannya untuk mencapai impian dan gaya hidup yang kita inginkan bagi diri sendiri dan keluarga. Ini kita namakan financial freedom.

Financial freedom dapat diraih apabila kita memiliki penghasilan setiap bulan yang jauh di atas pengeluaran kita. Sebagai pengusaha, penghasilan tersebut datang dari perusahaan dan oleh karena itu penting agar perusahaan Anda menghasilkan profit atau keuntungan!

Jadi, manajemen keuangan yang baik akan memberikan kendali terhadap situasi finansial perusahaan Anda.

Manajemen keuangan yang baik akan menghasilkan laporan yang mencerminkan kemampuan Anda mengontrol 3 sumber daya yang dikelola yaitu:

    1. Uang

 

    1. Manusia

 

    1. Waktu

Manajemen Keuangan Mengelola 3 Sumber Daya

Di kesempatan ini saya ingin membagi ilmu dan instrumen manajemen keuangan agar Anda:

    • Sukses mendapatkan keuntungan maksimal.

 

    • Mampu mengantisipasi bahaya kegagalan perusahaan dalam cara mengatur keuangan.

Untuk awalnya, saya ingin cerita sedikit mengenai ironi realitas yang biasanya terjadi di sebuah perusahaan…

 

Ironi Realitas yang Terjadi di Perusahaan

Di tahap awal ketika membangun sebuah bisnis adalah memastikan bisnis itu akan menghasilkan keuntungan.

Anda mungkin pernah bertemu dengan seseorang yang memiliki produk brilian dan sangat dibutuhkan segmen pasarnya. Dan Anda yakin bahwa dia akan berhasil. Namun ironisnya saat mengintip lebih dalam, usahanya merugi terus karena manajemen keuangannya tidak terkontrol.

Seluruh perhatian pengusaha itu tertuju untuk memformulasi marketing, sales campaign dan ekspansi, sehingga fundamental dari perusahaan yang harus diperhatikan, yaitu manajemen keuangan, diabaikan di tangan staf admin keuangan.

Setiap bulan penghasilan tidak mampu menutupi pengeluaran dan tanpa sadar sudah berjalan seperti demikian selama 6 bulan+. Ini menyebabkan problem di jangka panjang dan ketika sadar modal sudah habis dan terpaksa bisnis harus shutdown. Inilah alasan mengapa sebagian besar usaha baru harus tutup dalam 3 – 5 tahun pertama.

Mereka mengabaikan pengelolaan manajemen keuangan untuk selalu memberikan laporan keuangan tepat waktu tentang kondisi perusahaan.

Ada sebuah pepatah yang harus Anda ingat …

“You Can’t Manage What You Can’t Measure & What You Can’t Manage, You Can’t Control.

What Gets Measured, Managed, Analyzed & Corrected Improves Exponentially.”

——————————————————-

“Anda Tidak Dapat Mengatur Apa Yang Tidak Dapat Anda Ukur dan Apa yang tidak dapat Anda atur,  tidak dapat Anda kontrol.

Apa Yang Diukur, Diatur, Dianalisa & Dikoreksi Menjadi Baik Secara Eksponential”

Warren Buffett, chairman of Berkshire Hathaway Inc

Warren Buffet, orang terkaya nomor 1 dunia, pernah mengatakan sesuatu yang menjelaskan pernyataan di atas yaitu: Profit is King.

Ada 2 hal yang akan Anda pelajari hari ini:

    • Mengapa Anda butuh manajemen keuangan?

 

    • Mengenal lebih dekat 3 jenis laporan keuangan

 

 

Tujuan manajemen keuangan adalah agar Anda tidak kehilangan uang, namun lebih daripada itu, Anda harus untung

Dalam bisnis ‘PROFIT IS KING’. 

Keuntungan adalah angka yang harus selalu diukur & didapat. Sukses di bisnis bukan absolut oleh karena disebabkan besarnya ukuran bisnis Anda atau besarnya angka penjualan Anda. Namun sukses di bisnis adalah soal besarnya angka keuntungan yang Anda dapat.

Agar perusahaan dapat bertahan, dapat mempekerjakan karyawan & memberikan hasil kerja yang baik, Anda harus untung. Untuk mencapai tujuan itu, manajemen keuangan memiliki 3 instrumen laporan keuangan untuk memantau kondisi keuangan perusahaan yaitu:

    1. Neraca (Balance Sheet)

 

    1. Laporan laba rugi (Income Statement)

 

    1. Laporan arus kas (Cash Flow Statement)

Hasil dari seluruh laporan ini memungkinkan Anda sebagai pengusaha untuk mengambil keputusan:

    1. Bila laporannya buruk – diubah menjadi baik di periode selanjutnya;

 

    1. Bila laporannya baik – diubah menjadi lebih baik di periode selanjutnya;

Seluruh keputusan yang diambil menjadi tindakan dan aktivitas di lapangan. Seluruh tindakan dan aktivitas itu akan memberikan hasil berupa angka di laporan keuangan. Dan laporan keuangan sebenarnya adalah sistem pengukuran yang mengubah keputusan dan tindakan menjadi angka-angka.

Business is A Number Game!

Keith J. Cunnngham, sosok Rich Dad yang pakar dalam mengelola uang dalam buku Rich Dad Poor Dad karya Robert Kiyosaki, berkata …

“Running a business is an intellectual sports. A number game.”

Keith Cunningham

 

Rich Dad Poor Dad – Robert Kiyosaki

Apabila bisnis adalah ibarat sebuah pertandingan, maka selalu ada 3 hal yang dicatat:

    • Skor awal

 

    • Skor akhir

 

    • Waktu permainan

Dari situ Anda tahu apakah Anda menang, kalah atau seri. Setiap kekalahan dan kemenangan akan dianalisa untuk menghadapi pertandingan berikutnya.

Bila bisnis adalah ibarat sebuah perjalanan, maka ada 3 hal:

    • Titik awal perjalanan

 

    • Titik akhir destinasi

 

    • Waktu tempuh

Dengan mengetahui destinasi, sesudah perjalanan berakhir Anda akan tahu apakah Anda sampai tempat tujuan atau melenceng ke negeri antah berantah. Setelah mengetahui destinasi, Anda juga melakukan persiapan sesuai dengan kondisi perjalanan.

Dalam Bisnis Hal Yang Sama Terjadi

    1. Anda melihat angka saat ini lalu menganalisa dan membuat target angka yang mau dicapai.

 

    1. Anda membuat keputusan apa yang harus dilakukan untuk mencapai angka tersebut.

 

    1. Selanjutnya Anda melakukan tindakan di lapangan.

 

    1. Setelah periode 3 bulan berakhir, Anda akan menyaksikan hasil yaitu angka final yang dicapai.

 

    1. Seluruh angka tersebut kemudian dianalisa kembali untuk mengambil keputusan & tindakan menghadapi 3 bulan berikutnya.

 

Analisa – Keputusan – Tindakan – Hasil

Inilah siklus dalam sebuah bisnis dimana hasil akhir adalah laporan keuangan yang kemudian dapat Anda analisa untuk mengatur strategi dan mengambil tindakan selanjutnya.

Seperti yang sudah diinformasikan sebelumnya, 3 jenis laporan keuangan yang menjadi instrumen penting manajemen keuangan dan menjadi papan skor perusahaan Anda adalah:

1. Neraca (Balance Sheet) 

Menginformasikan posisi finansial perusahaan dalam periode tertentu. Neraca akan menunjukkan berapa aset/harta dalam perusahaan yang dimiliki dan berapa yang hutang. Mencerminkan berapa nilai perusahaan dengan cara mengurangkan aset/harta yang dikelola dengan hutang yang harus dibayar.

Berikut memiliki 3 komponen:

    • Aset / harta yang dikelola

 

    • Hutang yang harus dibayar

 

    • Modal pemilik perusahaan

image4

2. Laporan Laba Rugi (Income Statement) 

Laporan laba rugi menginformasikan seluruh penghasilan, pengeluaran dan laba atau rugi yang diperoleh dalam periode tertentu.

image2

Menunjukkan kemampuan perusahaan menghasilkan keuntungan. Berikut memiliki 4 komponen:

    • Penjualan

 

    • Harga Pokok Penjualan

 

    • Biaya Tetap

 

    • Laba atau rugi

Laporan Laba rugi menginformasikan:

    • Sumber pendapatan dan pos pengeluaran

 

    • Keuntungan atau kerugian perusahaan.

Selain untuk laporan rutin bulanan, saat Anda mau memulai usaha proyeksi laporan laba rugi dijadikan patokan untuk menentukan BEP (Break Even Point) atau titik impas. BEP (Break Even Point) atau titik impas adalah titik angka penjualan yang menutupi seluruh pengeluaran harga pokok pembelian & biaya. Bila Anda tidak mencapai titik angka penjualan itu Anda merugi. Titik BEP sangatlah penting untuk diketahui, namun sayang banyak sekali pengusaha yang tidak mengetahui saat ditanya karena tidak tahu cara menghitungnya.

Rumus menghitung BEP adalah:

BEP = Biaya Tetap / % Laba Kotor

BEP = Angka Penjualan Titik Impas

% Laba Kotor = Laba Kotor / Penjualan

Laba Kotor = Penjualan – Harga Pokok Penjualan

image10

3. Laporan Arus Kas (Cash Flow Statement)

Menunjukkan perubahan posisi kas perusahaan dari satu periode ke periode yang lain. Laporan arus kas menunjukkan perubahan aktual kas, darimana sumber uang diperoleh dan kemana sumber uang disalurkan. Yang lebih penting lagi, laporan arus kas menilai kemampuan perusahaan untuk menjalankan aktivitas usahanya dengan sehat. Oleh karena hal ini, laporan arus kas selalu dijadikan sebagai patokan utama bagi investor saat melakukan investasi di sebuah perusahaan.

Laporan Arus Kas (Cash Flow Statement) – memiliki 3 komponen:

    • Arus Kas Operasional – Kas keluar masuk atas penjualan barang & pengeluaran operasional.

 

    • Arus Kas Investasi – Kas keluar masuk hasil jual & beli harta yang dikelola perusahaan.

 

    • Arus Kas Pendanaan – Kas keluar masuk karena membayar hutang atau menerima hutang & membagi deviden atau menambah modal.

Saya akan jelaskan di bawah ini yang lebih detil.

3 laporan ini yang menjadi panduan Anda agar dapat:

    • Sukses mencetak profit maksimal di perusahaan Anda.

 

    • Terhindar dari resiko terganggunya kinerja keuangan perusahaan.

Neraca (Balance Sheet), terdiri dari 3 bagian:

    1. Aset/harta pembagiannya sebagai berikut:
        1. Aset Lancar (Aktiva Lancar) – Aset yang dapat dicairkan menjadi uang dalam jangka pendek.
            • Kas
            • Piutang
            • Inventaris
            • Kendaraan
        1. Aset Tetap (Aktiva Tetap) – Aset yang dapat dicairkan menjadi uang dalam jangka panjang.
        1. Tanah & Bangunan
        1. Mesin & Peralatan

 2. Hutang

    1. Hutang Lancar – Hutang yang harus dibayar dalam jangka pendek.
        • Pemasok
        • Sewa
        • Pajak
        • Biaya

 

    1. Hutang Jangka Panjang – Hutang yang harus dibayar dalam jangka panjang.
        • Hutang Bank

 

    1. Modal Pemilik – Modal awal yang diinvestasikan ke dalam perusahaan.

image6

Laporan Laba Rugi (Income Statement) terdiri dari 3 bagian:

    1. Pendapatan
        • Penjualan Bersih (Net Sales)
        • Pendapatan Lainnya (Other Income)

 

    1. Harga Pokok Penjualan
        • Stok Awal & Akhir
        • Pembelian
        • Biaya Produksi

 

    1. Biaya Tetap
        1. Operasional
            • Biaya Penjualan
            • Biaya Umum & Administrasi
            • Lainnya
        1. Non-Operasional
            • Biaya Bunga
            • Biaya Depreasiasi & Amortisasi
            • Pajak

 

    1. Laba
        • Kotor (Gross Profit)
        • Operasional (Operating Profit)
        • Sebelum Pajak (Profit Before Tax)
        • Sesudah Pajak (Profit After Tax)

Laporan Arus Kas (Cash Flow Statement), terdiri dari 3 bagian:

    1. Arus Kas Operasional (Operational Cash Flow = OCF) – Arus kas ini terbentuk dari aktivitas operasional bisnis. Angka akhir yang didapat adalah dengan mengurangi arus kas masuk dengan arus kas keluar secara nyata.

manajemen keuangan

OCF = Arus Kas Masuk – Arus Kas Keluar

Arus Kas Masuk

    • Piutang Penjualan

 

    • Pendapatan Lainnya

Arus Kas Keluar

    • Hutang Lancar

 

    • Biaya Produksi

 

    • Biaya Operasional

 

    • Lainnya

2. Arus Kas Investasi (Investing Cash Flow)

Arus kas ini terbentuk dari penjualan atau pembelian aset berupa properti, tanah, peralatan dan aset tak berwujud.

ICF = Penjualan Aset – Pembelian Aset

3. Arus Kas Pendanaan (Financing Cash Flow)

Arus kas ini terbentuk dari pemasukan pinjaman & pembayaran pinjaman serta pembagian deviden atau penambahan modal.

FCF = Pemasukan Pembiayaan dan atau Penambahan Modal – Pembayaran Pinjaman dan atau Pembagian Deviden

Pemasukan Pembiayaan/Modal terdiri dari:

    • Hutang  Bank

 

    • Penjualan Surat Hutang

 

    • Penjualan Saham

Sebagian besar perusahaan gagal karena tidak memiliki laporan keuangan. Sebagian lagi gagal karena mereka punya laporan keuangan tapi tidak bisa membacanya. Tidak bisa mengartikan untuk mengambil keputusan dan tindakan selanjutnya. Akhirnya perusahaan tidak berkembang dan tutup. Saya yakin Anda sering melihat pengusaha yang usahanya jalan ditempat, serta pengusaha yang 3 – 5 tahun sesudah memulai bisnis akhirnya gulung tikar.

Ada pepatah yang berkata: “Your purpose in business is not merely to survive, but to thrive.”

“Tujuan Anda dalam bisnis bukan hanya untuk bertahan hidup, tapi juga untuk berkembang.”

Your comment